10 Konseling Pengelolaan Asma yang Wajib Diketahui oleh Apoteker

Mengelola asma dapat menjadi rumit. Pasien mungkin akan merasa sehat tetapi dalam beberapa hari masih ada keluhan batuk, mengi, atau menjadi sesak napas. Hal ini merupakan sebuah tanda bahwa pasien kemungkinan salah dalam melakukan terapi penggunaan obatnya.

“Jika Anda mengalami gejala asma lebih dari dua kali seminggu, beritahu tenaga kesehatan Anda,” kata Beth Miller, MD, kepala divisi alergi dan imunologi dan direktur dari University of Kentucky Asthma, Allergy, and Sinus Clinics in Lexington dikutip dari situs everydayhealth.com (8/6).

Pasien mungkin perlu mengubah terapi obat, meninjau pemicu asma, atau berhenti melakukan 10 kesalahan umum berikut ini dimana Apoteker bisa berperan aktif dalam terapi asma.

1. Patuhi aturan dalam penggunaan obat asma

“Banyak orang dengan asma cenderung berhenti minum obat pengontrol mereka ketika mereka merasa baik,” kata Wayne Samuelson, MD, seorang spesialis asma dan seorang profesor kedokteran di University of Utah School of Medicine di Salt Lake City.

Pastikan apoteker memberikan edukasi kepada pasien agar memahami penggunaan obat pengendali asma. Sebagai contoh jika untuk digunakan setiap hari maka walaupun tidak memiliki gejala maka obat tetap dikonsumsi secara rutin.

2. Sarankan untuk mewaspadai perubahan cuaca

Ketika terjadi perubahan cuaca, maka pasien perlu tahu bagaimana tubuhnya cenderung untuk menanggapi berbagai kondisi. Bagi sebagian orang dengan asma, dingin, udara kering adalah pemicu. Jika pasien harus pergi ke tempat dingin, kenakan scarf di atas hidung dan mulut, American College of Allergy, Asma, dan Imunologi (ACAAI) menyarankan. “Orang asma bisa kambuh tergantung pemicu dari cuacanya” kata Dr Miller.

3. Hindari sumber debu

Polusi udara, asap, dan debu semua potensi pemicu asma yang dapat membuat jalan mereka di dalam ruangan jika pasien meninggalkan jendela terbuka. “Tutup jendela dan gunakan pendingin udara,” kata Miller. Periksa Indeks Kualitas Udara di daerah pasien. The ACAAI juga merekomendasikan melepas pakaian pasien yang dikenakan dari luar dan disarnkan mandi untuk mencegah sumber pemicu serbuk atau debu dalam ruangan.

4. Basmi dan hindari kecoa di Rumah

Ada korelasi yang kuat antara gejala asma dan kecoa, menurut analisis dari debu rumah dan kesehatan data yang diterbitkan pada bulan Desember 2015 dalam American Journal of Respiratory Critical Care Medicine. Untuk menyingkirkan kecoa, pasien memerlukan strategi khusus seperti tutup lubang kebocoran dan keretakan dinding, tidak meninggalkan makanan, minuman, atau piring kotor semalam, dan menggunakan perangkap kecoa.

5. Bersihkan Debu atau sumber pemicu di rumah

“Langkah pertama mengontrol alergi dan asma adalah menghindari,” kata Miller. Tungau debu adalah pemicu umum, sehingga membersihkan rumah pasien secara teratur harus menjadi suatu keharusan. Memakai masker dan sarung tangan saat membersihkan rumah atau meminta bantuan dari orang lain jika pasien terlalu sensitif untuk melakukannya sendiri. Debu bisa berada di bantal dan kasur, boneka , bahkan binatang piaraan di rumah. Saat membersihkan, perhatikan kualitas udara dalam ruangan dan menyingkirkan sumber asap, wewangian, cetakan, dan jamur – yang dapat mengiritasi saluran udara.

6. Gunakan produk pembersih yang sesuai

Tindakan pembersihan rutin bisa membuat asma pasien lebih berbahaya jika menggunakan produk yang salah. Misalnya, orang dengan asma harus menggunakan vacuum cleaner dengan efisiensi tinggi partikulat udara (HEPA) filter untuk mengontrol debu yang selama proses pembersihan. Produk yang mengandung wewangian, seperti penyegar udara, bisa menyebabkan iritasi, juga. “Jika Anda memiliki asma, sebaiknya menghindari produk pembersih baru yang bukan untuk Anda,” kata Dr Samuelson.

7. Mungkin hewan piaraan yang dimiliki pasien sebagai pemicu alergi

Pengujian alergi akan memberitahu pasien jika bulu hewan peliharaan adalah pemicunya. The ACAAI menyarankan mandi mingguan untuk hewan peliharaan dan mencuci tangan setelah kontak dengan hewan peliharaan untuk mengurangi respon alergi. Tapi dalam situasi yang ekstrim, hewan peliharaan mungkin perlu rumah baru. Jika pasien sedang mempertimbangkan hewan peliharaan baru, berbicara dengan dokter untuk memastikan tidak memicu alergi. Miller mengatakan.

8. Penggunaan Inhaler yang salah

Apoteker harus mampu mengajarkan pasien dalam menggunakan inhaler karena beberapa orang dengan asma mungkin tidak dapat menguasainya. ” Teknik inhaler yang tepat sangat penting untuk deposisi memadai obat ke paru-paru. ”  kata Miller.

Kesalahan inhaler digunakan paling umum termasuk tidak membuang nafas sebelum menghirup dosis, tidak menahan napas cukup lama, dan tidak menghirup nafas cukup tegas, menurut penelitian yang dipublikasikan di Januari 2016 di Journal of Asma.

Secara khusus, pastikan untuk menghembuskan napas sepenuhnya sebelum memulainya, menekan inhaler dan mengambil napas dalam stabil secara lambat, dan kemudian menahan nafas selama 10 detik sebelum menghembuskan napas, Miller mengatakan.

9. Sarankan pasien mendapat vaksin influensa

“Masalah dengan influenza adalah bahwa itu sebagai penyakit pernapasan,” Samuelson mengatakan, dan kombinasi dari infeksi pernapasan serius dan peradangan asma dapat menyebabkan eksaserbasi gejala di atas mengalami flu. Mendapatkan vaksinasi flu tahunan dan vaksin pneumonia ketika direkomendasikan dapat meningkatkan perlindungan pasien selama musim dingin dan flu, katanya.

10. Ingatkan untuk memiliki rencana tindakan darurat Asma

Setiap orang dengan asma harus memiliki rencana tindakan darurat secara tertulis, Miller mengatakan. “Rencana ini akan menjelaskan langkah-langkah yang tepat yang harus diambil, tergantung pada gejala Anda,” katanya. “Anda mungkin juga akan diberikan peak flow meter, yang akan mendekati tingkat keparahan gejala Anda.” Pastikan darurat rencana tindakan asma pasien termasuk informasi kontak untuk dokter serta petunjuk untuk kapan harus pergi ke ruang gawat darurat.

Sumber :

  1. http://www.everydayhealth.com/hs/adult-asthma/asthma-management-mistakes-pictures/
  2. http://farmasetika.com/2016/06/14/10-konseling-pengelolaan-asma-yang-wajib-diketahui-apoteker/

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: